Kromosom Kelamin dan Kelainan Kelamin



PENDAHULUAN
Dalam setiap sel normalnya terdapat sejumlah kromosom yang berpasangan. Kromosom kelamin disebut gonosom atau allosom. Meskipun autosom tidak menentukan jenis kelamin, namun pada beberapa jenis autosom dapat mempenggaruhi ekspresi kelamin suatu individu. Secara umum, genotipe akan menentukan tipe gonand, sedangkan yang menentukan fenotipe tergantung pada faktor lingkungan, terutama produksi hormon kelamin.
Jenis lain dari kelainan kromosom adalah perubahan struktur kromosom. Struktural cacat muncul selama replikasi kromosom hanya sebelum suatu pembelahan sel meiosis. Meiosis adalah proses kompleks yang sering melibatkan pertukaran segmen kromosom satu sama lain dalam proses yang disebut persimpangan-over. Jika proses ini salah, struktur perubahan kromosom. Kadang-kadang perubahan-perubahan struktural ini tidak berbahaya bagi zigot; perubahan struktural lainnya, namun, dapat mematikan.
Lima jenis perubahan struktural umum terjadi selama replikasi kromosom. Semua empat tipe dimulai dengan kerusakan kromosom selama replikasi. Dalam sebuah penghapusan, segmen kromosom rusak adalah "hilang." Dapat penghapusan terminal (timbul dari satu istirahat) atau interstisial (timbul dari 2 istirahat). Kasus khusus adalah kromosom cincin di mana dua titik breakdown hadir dan kemudian menyatu. Segmen distal ke istirahat hilang dan alost sucha melibatkan kedua lengan kromosom.
Dalam isochromosomes salah satu lengan kromosom (p atau q) diduplikasi, dan semua bahan dari lengan lainnya hilang. Dalam sebuah duplikasi, segmen ini bergabung ke kromosom lainnya dari pasangan. Dalam inversi, segmen melekat pada kromosom yang asli, tetapi dalam posisi terbalik. Hal ini dapat pericentric (istirahat dan penataan ulang kedua sisi sentromer) atau paracentric (istirahat dan rearrangment pada sama sentromer) Dalam sebuah translokasi, segmen yang menempel ke chromosome.Translocaton yang sama sekali berbeda dapat Robertsonian (melibatkan kromosom 13-15 , 21, dan 22) di mana seluruh lengan kromosom ini bernama akrosentrik menyatu dan timbal balik. Translokasi timbal balik hasil dari kerusakan dan pertukaran segmen antara kromosom.
Asal Kelainan kromosom
Abnormalitas kromosom dapat terjadi selama produksi gamet, ketika divisi pengurangan berlangsung atau pada saat mitosis. Pada saat pembagian pengurangan pada tahap-tahap yang berbeda kadang-kadang satu atau lebih dari sepasang kromosom homolog dapat memasukkan gamet sama sedangkan gamet lainnya tidak menerima salah satu kromosom dari pasangan itu. Dengan cara ini non-disjungsi adalah kelainan di mana pasangan kromosom homolog gagal terpisah. Selama mitosis pada sentromer dari 2 kromatid dari setiap pasangan kromosom gagal untuk membagi waktu selama pembelahan sel. Ini kromatid gagal untuk terpisah dari satu sama lain dan tetap dalam sel anak yang sama. Bagian tubuh memiliki sel-sel ini dengan aneuploidy atau Poliploidi mengembangkan kanker atau berbelok ganas. Selama meiosis (pembelahan reduksi) gamet dengan non-disjungsi diproduksi. Ketika seperti gamet yang berpartisipasi dalam pembuahan, anak dapat mengembangkan cacat tertentu atau conditions.Non disjungsi penyakit dapat dilakukan baik dalam autosom atau kromosom seks.
Origin of chromosomal 
Abnormalities.JPG
Karena perubahan kromosom dalam struktur menyebabkan kehilangan atau salah penempatan gen, dampak dari cacat bisa sangat parah. Duplikasi, inversi, dan translokasi dapat menyebabkan cacat serius, sebagai ekspresi gen perubahan karena posisinya diubah pada kromosom. Contoh kelainan kromosom CRI struktural meliputi du du chat syndrome. Cri chatting berarti "menangis kucing" dalam bahasa Prancis. Children with this syndrome have an abnormally developed larynx that makes their cry sound like the mewing of a cat in distress. Anak-anak dengan sindrom ini memiliki laring abnormal dikembangkan yang membuat suara menangis mereka seperti mewing dari kucing dalam marabahaya. Anak-anak biasanya meninggal dalam masa bayi du. Cri chat disebabkan oleh penghapusan segmen DNA dalam kromosom 5.
Mayoritas jenis kelainan kromosom diketahui melibatkan kromosom seks dari Pada frekuensi kehadiran, mereka hanya sedikit lebih jarang terjadi autosom kelainan. Namun, mereka biasanya jauh lebih sedikit parah di efek mereka. Frekuensi tinggi orang dengan penyimpangan kromosom seks sebagian karena fakta bahwa mereka jarang kondisi mematikan masalah. Seperti autosom lain sindrom Down, dan kelainan kromosom seks kotor dapat didiagnosis sebelum lahir dengan amniosentesis dan sampling villi chorionic.
Sex kelainan kromosom adalah gender spesifik. Normal laki-laki mewarisi X dan Y kromosom sementara perempuan dua X. Sebuah kromosom Y tunggal sudah cukup untuk menghasilkan maleness sementara ketiadaan diperlukan untuk keperempuanan X. Wanita kelainan yang disebabkan variasi dalam jumlah kromosom. kelainan Pria adalah hasil dari nomor yang tidak teratur baik X atau kromosom Y atau keduanya.
Kelainan kromosom seks terjadi sebagai akibat dari mutasi kromosom yang disebabkan oleh mutagen (seperti radiasi) atau masalah yang terjadi selama meiosis. Salah satu jenis mutasi ini disebabkan oleh kerusakan kromosom. Fragmen kromosom rusak dapat dihapus, diduplikasi, terbalik, atau translokasi dengan non homolog kromosom . Tipe lain dari mutasi terjadi selama meiosis dan menyebabkan sel memiliki terlalu banyak atau kromosom tidak cukup. kelainan kromosom biasanya terjadi bila ada kesalahan dalam pembelahan sel.
·         Mitosis menghasilkan dua sel yang duplikat dari sel asli. Dengan kata lain, satu sel dengan 46 kromosom menjadi dua sel dengan 46 kromosom masing-masing. Semacam ini terjadi pembelahan sel di seluruh tubuh, kecuali pada organ reproduksi. Ini adalah bagaimana sebagian besar sel-sel yang membentuk tubuh kita dibuat dan diganti.
·         Hasil meiosis pada sel dengan setengah jumlah kromosom, 23 bukan 46 normal. Ini adalah telur dan sperma.
Kelainan kromosom yang terjadi  dalam kedua proses, jumlah kromosom yang benar seharusnya berakhir di sel-sel yang dihasilkan. Namun, kesalahan dalam pembelahan sel dapat menghasilkan sel dengan terlalu sedikit atau terlalu dapat salinan kromosom. Kesalahan juga dapat terjadi ketika kromosom sedang diduplikasi.
Faktor lain yang dapat meningkatkan risiko kelainan kromosom adalah:
·         Ibu Umur: Perempuan dilahirkan dengan semua telur mereka akan pernah. Karena itu, ketika seorang wanita 30 tahun, begitu juga telur-telurnya. Beberapa peneliti percaya bahwa kesalahan dapat muncul dalam materi genetik telur 'dengan bertambahnya usia mereka dari waktu ke waktu. Oleh karena itu, wanita yang lebih tua lebih berisiko melahirkan bayi dengan kelainan kromosom daripada wanita muda. Sejak laki-laki menghasilkan sperma baru di seluruh kehidupan mereka, usia ayah tidak meningkatkan risiko kelainan kromosom.
·         Lingkungan: Meskipun tidak ada bukti yang meyakinkan bahwa faktor lingkungan tertentu menyebabkan kelainan kromosom, masih kemungkinan bahwa lingkungan dapat berperan dalam terjadinya kesalahan genetik.
Dalam reproduksi seksual manusia, dua gamet yang berbeda sekering untuk membentuk zigot. Reproduksi sel-sel gamet dihasilkan oleh jenis pembelahan sel yang disebut meiosis . Mereka hanya berisi satu set kromosom dan dikatakan haploid (satu set 22 autosom dan satu kromosom seks). Ketika laki-laki dan perempuan gamet haploid bersatu dalam proses yang disebut pembuahan, mereka membentuk apa yang disebut zigot. zigot ini diploid, artinya mengandung dua set kromosom (dua set dari 22 autosom dan dua kromosom seks).
Ketika struktur kromosom berubah, Hal ini dapat mengambil beberapa bentuk :
  • Penghapusan: Sebagian kromosom yang hilang atau dihapus.
  • Duplikasi: Sebagian kromosom diduplikasi, sehingga materi genetik tambahan.
  • Translokasi: Ketika ada bagian dari satu kromosom ditransfer ke kromosom lain. Ada dua jenis utama translokasi. Dalam translokasi timbal-balik, segmen dari dua kromosom yang berbeda telah ditukar. Dalam translokasi Robertsonian, seluruh kromosom telah melekat pada sentromer lain.
  • Inversi: Sebagian kromosom telah putus, terbalik dan disambungkan, sehingga materi genetik adalah terbalik.
  • Rings: Bagian dari kromosom telah dipatahkan dan membentuk lingkaran atau cincin. Hal ini dapat terjadi dengan atau tanpa kehilangan bahan genetik.
Sebagian besar terjadi kelainan kromosom sebagai kecelakaan dalam telur atau sperma. Oleh karena itu, kelainan ini hadir dalam setiap sel tubuh. Beberapa kelainan, Namun, bisa terjadi setelah pembuahan, sehingga mosaicism, di mana beberapa sel memiliki kelainan dan beberapa tidak.  abnormalitas kromosom bisa diwariskan dari induk (seperti translokasi a) atau "de novo" (baru untuk individu). Inilah sebabnya mengapa studi kromosom sering dilakukan pada orang tua ketika seorang anak ditemukan memiliki abnormalitas.

Gamet jantan atau sel sperma pada manusia dan mamalia lainnya heterogametic dan berisi salah satu dari dua jenis kromosom seks. Mereka baik X atau Y. gamet betina atau telur Namun, hanya berisi seks kromosom X dan homogamet . Sel sperma menentukan jenis kelamin individu dalam kasus ini. Jika sebuah sel sperma yang mengandung kromosom X fertilizes telur, zigot yang dihasilkan akan XX atau perempuan. Jika sel sperma mengandung kromosom Y, maka zigot yang dihasilkan akan XY atau laki-laki.
A.    Kelainan Kromosom Seks
Sebuah kelainan kromosom yang menyebabkan individu memiliki jumlah kromosom abnormal disebut aneuploidy. Jika zigot memiliki kromosom tambahan (tiga bukan dua) itu adalah untuk trisomi kromosom itu. sel aneuploid terjadi sebagai akibat dari kerusakan kromosom atau nondisjunction kesalahan yang terjadi selama meiosis. Dua jenis kesalahan terjadi selama nondisjunction: kromosom homolog tidak terpisah selama anafase aku dari meiosis I atau kromatid saudari tidak terpisah selama anafase II meiosis II.
Dalam kromosom seks, nondisjunction hasil di sejumlah kelainan. Sindrom Klinefelter adalah gangguan di mana laki-laki memiliki kromosom X tambahan. Genotipe untuk pria dengan gangguan ini adalah XXY. Orang dengan sindrom Klinefelter mungkin juga memiliki lebih dari satu kromosom ekstra menghasilkan genotipe yang meliputi XXYY, XXXY, dan XXXXY. Hasil mutasi lainnya pada laki-laki yang memiliki kromosom Y ekstra dan genotipe XYY. Laki-laki ini pernah dianggap lebih tinggi daripada laki-laki rata-rata dan terlalu agresif berdasarkan studi penjara. Tetapi studi tambahan telah menemukan laki-laki XYY menjadi normal.
Tuner sindrom adalah suatu kondisi yang mempengaruhi perempuan. Individu dengan sindrom ini, juga disebut X monosomi, memiliki genotipe hanya satu kromosom X (XO). Trisomi X betina memiliki kromosom X tambahan dan juga disebut sebagai metafemales (XXX).  Nondisjunction dapat terjadi pada sel autosom juga. Sindrom Down umumnya hasil nondisjunction mempengaruhi kromosom autosom 21. Down syndrome juga disebut sebagai trisomi 21 karena kromosom ekstra.
Tabel berikut berisi informasi tentang kelainan kromosom seks, sehingga sindrom, dan menyatakan sifat-sifat fisik.
Kelainan Kromosom Seks
Kelainan Kromosom Seks
Genotip
Jenis kelamin
Sindroma
Sifat fisik
XXY, XXYY, XXXY
laki-laki
Sindrom Klinefelter
buah pelir kecil, pembesaran payudara
XYY
laki-laki
XYY sindrom
sifat laki-laki normal
XO
perempuan
Sindrom Turner
organ seks tidak jatuh tempo di masa remaja, kemandulan, perawakan pendek
XXX
perempuan
Trisomi X
bertubuh jangkung, ketidakmampuan belajar, kesuburan terbatas

B. Analisis kariotipe Kromosom Manusia
1. Kariotipe persiapan dan analisis
cairan yang tumbuh secara in vitro (Sel dalam wadah kultur sel) untuk meningkatkan jumlah mereka. Pembelahan sel kemudian ditangkap di metafase dengan colchicine (mencegah gelendong mitosis dari pembentukan) Sel yang disentrifugasi dan lysed untuk melepaskan kromosom dan dikelompokkan menurut ukuran dan pola banding. Ini adalah foto dari 46 kromosom manusia dalam sel somatik, ditangkap di metphase.
2. laki-laki kariotipe Normal (memiliki kromosom berjajar, cocok homolog dan mengatur mereka dengan ukuran)
3.  Kariotipe wanita normal
C.                 Perubahan pada jumlah kromosom
Nondisjunction terjadi ketika baik homolog gagal untuk terpisah selama anafase I meiosis, atau saudari kromatid gagal terpisah selama anafase II. Hasilnya adalah bahwa salah satu gamet memiliki 2 salinan satu kromosom dan yang lainnya tidak memiliki salinan kromosom itu (Kromosom lainnya didistribusikan secara normal.) Jika salah satu dari ini bersatu dengan gamet lain selama pembuahan, hasilnya adalah aneuploidy (jumlah kromosom abnormal)
  • Sebuah sel memiliki satu kromosom trisomi tambahan (2n +1) = contoh: 21 trisomi. (Poliploidi mengacu pada kondisi homolog memiliki tiga kromosom ketimbang dua)
  • Sel monosomi memiliki satu kromosom hilang (2n - 1) = biasanya mematikan, kecuali satu yang dikenal pada manusia: Sindrom Turner (monosomi XO).
Frekuensi nondisjunction cukup tinggi pada manusia, tetapi hasilnya biasanya sangat menghancurkan zigot yang berkembang bahwa keguguran terjadi sangat awal kehamilan. Jika individu bertahan, ia biasanya memiliki seperangkat gejala - sindrom yang - disebabkan oleh abnormal dosis masing-masing produk gen dari kromosom itu.
Ada hanya 3 trisomi yang menghasilkan bayi yang dapat bertahan untuk waktu setelah lahir; yang lainnya terlalu parah dan bayi biasanya meninggal di dalam rahim.


A.     sindrom Down (trisomi 21)
Hasil tambahan salinan kromosom 21. Orang dengan sindrom Down adalah 47, 21 +. sindrom Down mempengaruhi anak-anak dan mengubah fenotipe anak baik sedang atau berat:
  •  karakteristik wajah fitur, bertubuh pendek; cacat jantung
  • susceptibility to respiratory disease, shorter lifespan kerentanan terhadap penyakit pernapasan, umur lebih pendek
  • mudah mengidap awal Alzheimer dan leukemia
  • sering seksual belum berkembang dan steril, biasanya beberapa derajat keterbelakangan mental.
  • Sindrom Down berkorelasi dengan umur ibu, tetapi juga dapat hasil nondisjunction bapak kromosom 21.
Kariotipe seorang anak dengan Down Syndrome:

mata otak serius kerusakan sirkulasi serta sumbing. 1:5000 kelahiran hidup. Anak-anak jarang hidup lebih dari beberapa bulan.
hampir setiap sistem organ yang terganggu 1:10,000 kelahiran hidup. Anak-anak dengan penuh trisomi 18 umumnya tidak hidup lebih dari beberapa bulan.

D.     sindrom Klinefelter: 47, XXY Laki-Laki
Organ seks laki-laki; kecil testis biasanya, steril. Pembesaran payudara dan lainnya karakteristik tubuh feminin. Normal intelijen.
E.     47, XYY laki-laki
Individu agak lebih tinggi dari rata-rata dan sering memiliki kecerdasan di bawah normal. Pada suatu waktu (~ 1970), ia berpikir bahwa orang-orang ini mungkin kriminal agresif, tetapi hipotesis ini telah tertolak dari waktu ke waktu.
F.      trisomi X: 47, XXX betina.
1:1000 kelahiran hidup - sehat dan subur - biasanya tidak dapat dibedakan dari wanita normal kecuali dengan kariotipe
1:5000 kelahiran hidup; yang layak monosomi hanya pada manusia - perempuan dengan Turner hanya memiliki 45 kromosom! XO individu secara genetik perempuan, Namun, mereka tidak matang secara seksual selama masa pubertas dan steril. Perawakan pendek dan kecerdasan normal (98% dari janin mati sebelum lahir)


KROMOSOM DAN PENENTUAN SEX MAMALIA
1.      Seks kromosom dan Penentuan Jenis Kelamin
Jika sekarang, kromosom seks mungkin tidak memiliki ukuran yang sama, bentuk, atau potensi genetik. Pada manusia, perempuan memiliki 2 apa yang disebut kromosom X dan pria memiliki satu Kromosom X dan satu kromosom Y. Manusia X dan Y tidak sepenuhnya homolog, jauh lebih kecil dan tidak memiliki sebagian besar lokus yang terkandung di X. Mereka berperilaku sebagai homologs selama meiosis, however. meiosis, namun.Segera setelah penemuan kembali pekerjaan Mendel, eksperimen dengan Drosophila hasil di proporsi fenotipik yang berbeda antara laki-laki dan perempuan. Hasil ini dijelaskan oleh mendalilkan bahwa gen terletak di kromosom X Drosophila, yang hadir dalam rangkap dua pada wanita, tetapi hanya satu salinan pada laki-laki. Mamalia, burung, serangga, dan beberapa tanaman semacam ini sistem kromosom seks. Satu jenis kelamin memiliki sepasang kromosom homolog, sedangkan jenis kelamin lainnya memiliki satu kromosom yang menyerupai pasangan homolog, dan satu kromosom yang berbeda. Mamalia dan betina Drosophila memiliki dua kromosom X, yaitu :
·         pria memiliki satu kromosom X dan satu Y (XY)
Ini adalah kromosom seks "", semua kromosom lain disebut "autosom". Seks dengan dua kromosom yang berbeda adalah seks heterogametic. Yang lainnya adalah homogamet seks. Untuk kromosom X itu, mamalia betina dan Drosophila memiliki dua salinan dari setiap gen pada X, namun laki-laki hanya memiliki satu. Perempuan dapat homozigot atau heterozigot, tetapi laki-laki adalah hemizygous.
Burung dan Lepidoptera (Ngengat dan Kupu-kupu) memiliki pola yang berlawanan: Laki-laki homogamet (ZZ) dan betina heterogametic (ZW).
2.      Kromosom X Mamalia
Kromosom X membawa ratusan gen tetapi sedikit, jika ada, ini ada hubungannya langsung dengan seks. Namun, pewarisan gen-gen berikut peraturan khusus. Ini timbul karena:
·         laki-laki hanya memiliki satu kromosom X
·         Hampir semua gen pada X tidak memiliki rekan di Y; sehingga Setiap gen pada X, bahkan jika resesif pada wanita, akan disajikan dalam laki-laki.
Gen mewarisi dengan cara ini adalah digambarkan sebagai seks-dihubungkan atau, lebih tepatnya, X-linked. Sebuah Contoh Hemofilia, ini adalah gangguan pembekuan darah yang disebabkan oleh gen mutan pengkodean faktor pembekuan darah gen ini terletak pada kromosom X. With only a single X chromosome, males Dengan hanya kromosom X tunggal, laki-laki yang mewarisi gen cacat (selalu dari ibu mereka) akan mampu menghasilkan faktor buruk dan menderita dari-ke-episode sulit mengendalikan pendarahan. Dalam betina heterozigot, yang unntuk salinan gen bermutasi akan memberikan semua faktor-faktor yang mereka butuhkan. betina heterozigot adalah disebut "pembawa" karena walaupun mereka tidak menunjukkan gejala, mereka lulus gen ke kira-kira setengah putra mereka, yang mengidap penyakit ini, dan setengah anak perempuan mereka, yang juga menjadi operator.

Wanita jarang menderita hemofilia A karena untuk melakukannya mereka harus mewarisi cacat ayah mereka serta ibu mereka. Sampai baru-baru ini, beberapa penderita hemofilia pernah menjadi ayah.
  1. Kromosom Y Mamalia
Dalam membuat sperma oleh meiosis, kromosom X dan Y harus terpisah di Meiosis Aku hanya sebagai homolog autosom lakukan, homologi daerah bersama oleh kromosom X dan Y dan sinapsis terjadi di wilayah itu. Penyeberangan di antara X dan Y terjadi dalam dua daerah pasangan, disebut pseudoautosomal daerah. Ini adalah terletak di ujung-ujung kromosom. Kawasan Daerah pseudoautosomal mendapatkan nama mereka karena setiap gen terletak dalam diri mereka (sejauh ini hanya 9 telah ditemukan). Laki-laki memiliki dua salinan gen, satu di wilayah pseudoautosomal dari Y, yang lain di bagian yang sesuai dari X kromosom. Jadi laki-laki dapat mewarisi alel yang awalnya hadir pada kromosom X dari ayah mereka dan betina dapat mewarisi sebuah alel awalnya hadir pada kromosom Y dari ayah mereka.
Diagram ini menunjukkan struktur Y manusia kromosom. Gen luar daerah pseudoautosomal 80 Meskipun 95% dari kromosom Y terletak di antara daerah pseudoautosomal, lebih sedikit dari 80 gen telah ditemukan di sini. Beberapa dari protein menyandikan digunakan oleh semua sel (dan keduanya jenis kelamin). Yang lain menyandikan protein yang muncul hanya berfungsi di testis.
4.      SRY dan Penentuan Jenis Kelamin Mamalia
Hal ini sering dinyatakan bahwa penentuan jenis kelamin pada manusia adalah berdasarkan kehadiran atau tidak adanya Y kromosom. Namun, situasi lebih komplekS. Penentuan seks pada manusia dan mamalia lainnya sebenarnya disebabkan oleh gen tunggal yang umumnya berada di Y tetapi tidak di dalamnya, adalah SRY ("seks menentukan wilayah "). SRY menghasilkan produk gen, TDF (testis menentukan faktor), yang memicu dibeda-bedakan jaringan gonad dalam embrio untuk membentuk testis. SRY has been found in SRY telah ditemukan di semua mamalia diselidiki.
Fungsi gen awal dalam program pembangunan yang akhirnya menyebabkan jaringan yang berkembang menjadi ovarium untuk 'beralih' perkembangan mereka, sehingga mereka mengembangkan sebagai testis. Individu tanpa gen ini berkembang sebagai perempuan. Kadang-kadang, gen SRY menjadi terkait dengan kromosom selain Y. Dalam kasus ini, seseorang dapat memiliki kromosom XY melengkapi, dan menjadi normal perempuan sempurna (atau XX dan menjadi normal laki-laki). SRY adalah gen terletak di singkat (p) lengan tepat di luar kawasan pseudoautosomal.
master saklar yang memicu peristiwa yang mengubah embrio dari itu perkembangan pola sebagai perempuan ke dalam urutan perkembangan yang menghasilkan jantan. Jika gen ini tidak ada atau dilemahkan, mamalia berkembang menjadi seorang wanita, bahkan jika kromosom Y itu sendiri adalah hadir. Oleh karena itu tidak kromosom Y yang menentukan maleness, atau keberadaan dua X kromosom yang menentukan keperempuanan, itu adalah kehadiran atau tidak adanya protein kode dengan menggunakan gen SRY yang menentukan jenis kelamin pada mamalia.
Apa buktinya?
Pada kesempatan yang sangat langka aneuploid manusia dilahirkan dengan kariotipe seperti XXY, XXXY, dan bahkan XXXXY. Meskipun ekstra kromosom X mereka, semua kasus ini adalah laki-laki.


PENUTUP
Kesimpulan
1.      Abnormalitas kromosom dapat terjadi selama produksi gamet, ketika divisi pengurangan berlangsung atau pada saat mitosis.
2.      Sebuah kelainan kromosom yang menyebabkan individu memiliki jumlah kromosom abnormal disebut aneuploidy.



DAFTAR PUSTAKA
Muhammad Yusuf. 1988. Genetika. Pusat Antar Universitas IPB, Bogor




Leave a Reply

About me

Foto Saya
Just a simple girl, tidak cukup beberapa huruf disini untuk menggambarkan siapa saya | anak bungsu dari Keluarga bugis yang tersesat di Kalimantan | ♥ Buku, Laut, Cg, Sheila On Seven, Hijau, Jalanjalan, dan Makan Enak | Urban Farming, and Go Green!
Diberdayakan oleh Blogger.